pondan1

Banduan ‘Pondan Seksi’ Pilu Dir0g0l 2,000 Kali Dalam Penjara

Loading...

BRISBANE – Kisah sedih ini bermula ketika Mary (bukan nama sebenarnya) menginjakkan kaki di sebuah penjara di Boggo Road, Queensland, Australia selepas didapati bersalah oleh sebuah mahkamah tempatan.

Tidak seperti kebanyakan tahanan penghuni penjara tersebut, Mary adalah seorang pondan yang boleh dianggap sebagai jelita namun dia harus menjalani hidup bersama-sama dalam satu sel dengan ramai banduan lelaki di situ.

Semua mata dari balik jeriji besi memandang senyum manja ke arah dia ketika pertama kali ‘mak nyah’ seksi ini masuk menjadi pesalah penjara tersebut pada awal dekad 1990-an lalu, lapor media Australia baru-baru ini.

Tidak pernah dibayangkan, hukuman untuk kes curi kereta yang dilakukan oleh Mary telah membawanya ke dalam kancah sebuah “neraka dunia” waima baharu beberapa hari dia dihumban masuk ke penjara berkenaan.

Meskipun sudah sekian kali dia cuba mempertahankan diri daripada menjadi mangsa pemerkosaan banduan lain, malangnya, semakin kuat dia menolak, semakin bernafsu penjahat itu mula bertindak ganas meratahi tubuhnya.

“Setiap kali saya berkata tidak dan cuba menolak ajakan mereka, setiap kali itu pula mereka memaksa. Tidak hanya satu atau dua orang, mereka berkumpulan,” kata Mary ketika ditemu bual laman berita news.com.au.

Sejak saat itulah, Mary hidup dalam ketakutan selama tahun-tahun berikutnya. “Seharusnya, saya tidak curi kereta yang ‘bawa’ saya ke dalam penjara ini,” ungkap Mary yang mengaku tidak mengerti kenapa dia di penjara lelaki.

PEMANDANGAN LUAR PENJARA BONGGO ROAD DI QUEENSLAND, AUSTRALIA.


Berdasarkan pengakuan jujur Mary, setiap hari dia diperkosa bukan sekali, bahkan kadang-kala lebih daripada itu. Penderitaannya sempat disiarkan oleh media, yang kemudian membuatkannya dipindahkan ke sel lain pula.

Dia lalu ditempatkan dalam sel bersama-sama tahanan reman yang menunggu perbicaraan atau mereka yang baharu ditangkap polis. “Namun, perlindungan itu pun tetap berlaku dengan pertukaran seks,” katanya.

Anehnya, selama masa penjaranya, Mary dilabelkan oleh pihak berkuasa Australia sebagai tahanan berisiko. Hal ini susulan tiga kali pondan ini berusaha cuba melarikan diri yang pernah dilakukannya dari penjara tersebut.

“Itu ertinya saya perlu menjalani hidup dalam suasana keselamatan maksimum dengan sebahagian besar tahanan pula merupakan pesalah jenayah kekerasan,” kata manja lelaki lembut yang comel itu penuh keayuan.

“Saya tidak mencuba berahsia untuk hal lain. Saya hanya ingin bebas daripada kekerasan seks yang saya alami,” kata dia. Pengalaman hidup di Boggo, diakui Mary, merupakan yang terburuk dan paling keji pernah dia lalui.

Mary mengaku, selama empat tahun masa di penjara, tidak kurang daripada 2,000 kali kekerasan seksual yang dialaminya.“Selain diperkosa, saya dipukul, dibelasah dan saya melakukan itu semua untuk bertahan hidup.

“Namun, upaya bertahan hidup yang saya lakukan pada dasarnya cuma untuk kenikmatan nafsu banduan lain. Ini benar-benar neraka dan saya rasa mahu cepat mati. Inilah hukuman yang harus saya jalankan,” katanya lagi.

Sumber GedebakViral

Loading...